Monday, March 19, 2018

Kamania 5-6 Bulan



Alhamdulillaah, tak pernah berhenti bersyukur klu lihat adek sama mas. Aku wanita yang beruntung, diberi karunia anak-anak yang in syaa Allaah shalih shalihah, sehat bahagia selalu, pleesss suami yang super duper muwach muwach. 😇

Adek Kama sekarang udah makin ngerti mana Mama, Mas, dan Bapaknya. Klu pingin digendong, tangannya mulai dibuka dan badannya dicondongkan sambil mangap mangap hepiiii gitu, kadang suara genitnya keluar aha aha. Udah bisa protes/ marah klu respon kami ga sesuai harapannya. Khususon Mama, klu udah pake jilbab kok ga cepet-cepet ngegendong dia, waaahh bakal jejeritan klu perlu sampe nangis. Klu sudah digendong langsung diem senyam senyum. Qiqiqiqi, duh deeeek, makin lama makin gemesiiiinnn kamu ini yaaa. 😘

Gerakannya juga makin buanyak, makin lincah dan berbahaya. Klu pas di ruang tengah, harus dipasang barikade muter di pinggir karpet, klu endak bisa gawat, pernah itu sampe masuk kolong meja TV, sofa, bahkan offside sampai ke lantai. Apalagi klu pas di kamar, barikade ga boleh lupa, pernah kelupaan sekali, malem malem glundung dia. Untungnya kasur kami ga pakai dipan, jadi jatuhnya sekitar 25 cm aja, nangis sebentar, nenen, trus bobok lagi. Gantian Mamanya yang ga bisa merem, masih shock. 😅

Lucunya itu, klu pas bobok siang, adek cenderung anteng ga banyak polah, paling cuma telentang, miring, jarang banget sampe tengkurep. Tapi klu malem, tobadaaahhh, anteng kitiran klu kata orang Jawa, mulai pose normal kayak siang, sampe tengkurep, nungging, muter muter ke seluruh penjuru kasur dikuasai semua, qiqiqiqi, bahkan kadang udah luas areanya masih sendu alias seneng ndusel ke Mamanya sampe Mamanya di pinggiiiirrr tinggal jatuhnya dari kasur. 😂

Pas dimandiin juga ga beda jauh polahnya, dari awal sampe selesai umyeeeeekkk terus. Untung Emaknya ini udah biasa megang bahkan sejak dia belum pupak puser, jadi udah biyasaaahh ngadepin bayi super lincah ini. 😎

Klu mainan sekarang udah ga hanya sambil telentang atau tengkurep. Klu udah capek, minta dibantuin duduk, trus duduk manis deh mainan dengan anteng. Palingan kadang oleng sampe ndlosor klu mainnya terlalu bersemangat. Adek juga suka ngambil mainan yang agak jauh, ga cuma yang disediain di depannya. Wiihh makin pinteeerrr anak Mama ini. 🤗

Yang nggemesin lagi itu klu pas ongkrong ongkrong, bersemangat bangeeettt goyangin badan, sambil mundur mundur kayak undur undur. Wah pokoknya semua tingkah polahnya itu bikin emeessshhh deeehhh. Pegang mainan juga makin ahli, bisa mindahin dari tangan kanan ke tangan kiri, atau bahkan dua duanya megang mainan, qiqiqiqi. Daaaann ga lupa setelah dipegang trus dimasukin mulut, ini niy yang bikin Mama ga boleh meleng, apalagi klu pegang tissue/ kertas, bahayaaaa, bisa jadi bubur kertas nanti. 😆

Sehat terus yaa cantiknya Mamaaaa, cintaku sayangkuuuuhhhhhh.. 😘😘😘




Monday, February 19, 2018

Kamania 4-5 Bulan



Alhamdulillaah, makin hari adek makin pinter dan nggemesin. Polahnya makin banyaaakk, bikin Mamanya kudu ekstra waspada. Si mas VaRo juga udah nagih terus kapan boleh ngegendong, karena selama ini baru boleh mangku aja. 😂

Adek mulai sering minta duduk, masih dipegangin, kan baru latihan. Posisi duduknya juga masih condong ke depan gitu. Biasanya klu udah capek tiduran dengan berbagai posisi (tengkurep, telentang), dia akan minta buat didudukkan. Bosen tiduran terus ya dek.. 😊

Kadang udah bisa ketawa keklek keklek, bikin makin emeesshh. Klu pas mandi suka tengkurep juga, wiisss banyak maunya. Kakinya juga udah bisa diangkat tinggi, mulai dipegangin jempol kakinya, bentar lagi masuk mulut niy. 😂

Pas dipangku, kadang suka minta berdiri, dan kakinya napak di paha. Klu di stroller juga udah ga mau posisi tiduran, maunya sambil duduk. Biar bisa lihat sekeliling ya Nduuukkk. Trus trus, mainan gantungnya si play gym itu, dengan resmi pensiun. Kupretelin mainannya, trus tiangnya disimpan, udah berbahaya karena udah pinter narik narik, daripada daripada, mending diamankan aja. 😄

Sehat terus yaaa cimpluknya Mamaa, yang udah tau klu Mama pakai jilbab artinya mau diajak keluar, yang klu pakai legging tutup kaki suka heboh nyariin kakinyaaa, we love youuuuu 😘😘😘


Wednesday, February 14, 2018

Serba Serbi Mengurus Paspor



Di jaman online kekinian, mengurus paspor ga bisa lagi main langsung nongol di Kantor Imigrasi, sekarang kudu ambil antrian secara online. Bisa lewat browser ataupun download aplikasinya dari playstore (Antrian Paspor). Setelah dapet antrian, baruuu cuuss ke Kantor Imigrasi, sesuai hari dan jam yang sudah ditentukan di aplikasi. 😊

Nah, sebenernya sejak pertengahan Januari, aku sudah download aplikasinya, tapi selalu gagal alias kehabisan kuota antrian. Sampai akhirnya suami dapat info, klu dalam rangka Hari Bakti Imigrasi, Kantor Imigrasi Surabaya di Juanda melayani pengurusan E-Paspor, ga perlu antri online, langsung dateng aja hari Minggu, 21 Januari 2018, kalau bisa Subuh sudah di TKP (padahal kantornya buka jam 07:30). Percayalah, klu dibilang Subuh harus di sana itu benar adanya. Kami dengan pedenya dateng sekitar jam 05:30, antrian udah kayak ular naga panjangnya. Berderet di sepanjang jalan di depan Kantor Imigrasi hingga entah berapa meter. Ya salaaamm, setengah pasrah akhirnya ikut ngantrilah, sambil berdoa semoga dek Kama ga rewel. Menunggu emang ga pernah bikin hepi, daripada bengong, aku iseng buka aplikasi antrian online dan alhamdulillaah bisa dapet antrian di Unit Layanan Paspor 1 Surabaya di Maspion. Kenapa kok ambil antrian online? Yaa buat jaga-jaga aja. 😅

Saat masih di luar, ada beberapa petugas Imigrasi yang keliling mengingatkan untuk sudah membawa semua persyaratan, supaya di dalam lebih mudah dan cepat. Bahkan karena aku gendong bayi, mau dibantu lewat jalur khusus. Nha berhubung kami rombongan berempat, hangus deh kesempatan. Qiqiqiqi, gapapa ya Deekk, kita nikmati euforia ini bersama, eeeeaaaaa. Lagian si adek niy, 4 bulan udah dikasih rizki punya paspor, mas VaRo dulu 10 bulan, lha Emak Babenya ini udah guwedheee baru punya paspor. Perbaikan lah yaa. 😄

Suasana di Kota Santri, eh di Imigrasi 😂

Begitu kantor buka, kami mulai perlahan masuk. Pas ambil nomor antrian di pos satpam dengan metode fingerprint, dapetnya 191-194. Masuk ke dalam ruang tunggu udah kemriyek rame orang. Ada yang lagi ngisi formulir, ada yang fotokopi, ada juga yang udah duduk manis nunggu dipanggil. Ternyata pemanggilan lumayan cepet, sekali masuk 10 orang. Kami udah ngisi formulir, tapiii ternyata waktunya ga cukup, karena si Bapak ada pesawat ke Denpasar jam 1 siang. Alhasil hanya ngisi formulir trus pulang, hahahaha, padahal udah bawa bekel segambreng saking takut kelaperan. Ternyata batal saudaraaaa. Rencana nti dilanjut di Maspion aja tgl.2 Februari. 😂

Rencana tinggallah rencana, tgl.2 Februari ternyata kami ga bisa dateng ke Maspion karena lagi-lagi bentrok ama jadwal show si Bapak. Trus aku ngantri lagi doongg dapet tgl.14 Februari (kali ini dapetnya di Kantor Imigrasi Tanjung Perak, makin jauh). Eeeehhhhba ujug-ujug mak bedunduk, tgl.6 Februari tuan besar kasih instruksi harus minggu ini. Eeeeaaaaaa, bagaimana kepribeeenn. Fyi, 1 akun itu hanya bisa ambil antrian maksimal untuk 5 orang dalam 1 tahun. Akun si Bapak udah hangus, akunku hangus pula. Akhirnya bikin akun mas VaRo sambil ngedumel, ini klu hangus lagi tinggal akun dek Kama. Klu sampe hangus semua, urusen dewe. Hahahahha, udah keluar tanduk, mangkel sebel gimanaa gitu. Secara ngantri online itu H2C banget. Lambat sedikit udah habis quota antriannya. Sampai sampai aku udah ngetik nama lengkap dan NIK semuanya di notes, jadi tinggal copas biar cepet. Dan taraaaa, bisa dapet tgl.7 Februari, tapiiii di Kantor Imigrasi Pamekasan. Ya Allaah, begini amat yaaakk. 😂

Di titik titik tiga di bagian kanan itu bisa diklik dan akan muncul file pdf yang berisi barcode antrian yang harus di-printout untuk diberikan kepada petugas di Kantor Imigrasi

Alhamdulillaah, kali ini dimudahkan. Kami berangkat dari rumah jam 8-an pagi, karena kami dapet giliran jam 1 sampai jam 2 siang. Sepanjang jalan juga lancar, pas istirahat Dhuhur kami sudah parkir di halaman Kantor Imigrasi Pamekasan. Sambil nunggu kantor buka, kami ngebakso dulu di kantin, biar tetep seterong. Karena di daerah, jadi ngantrinya ga selama seperti di Surabaya. Setelah menyerahkan printout antrian online, kami dipanggil, dikasih tau untuk menyiapkan syaratnya, menyerahkan lagi, nunggu dipanggil buat foto, lalu wawancara, selesai deh. Sekitar jam setengah 4 sore kami sudah melenggang kangkung. Perpanjangan 3 paspor dan buat 1 paspor baru selesai. Paspor akan jadi selama 3 hari kerja. Dan untungnya di Kantor Imigrasi Pamekasan ada layanan kirim paspor (kilat khusus, sehari sampai). Jadi kami ga perlu bolak balik ke Pamekasan. Cukup bikin surat kuasa, bayar uang paspor (Rp.355.000 per orang) + ongkir (Rp.21.000 per orang) di kasir khusus itu, trus pulang deh, tinggal duduk manis tunggu paspor dikirim. 😍

Alhamdulillaah, bayi ini klu diajak pergi selalu anteng dan aring 😇😍

Oya, buat informasi, siapa tau bermanfaat, berikut syarat syarat yang harus dipersiapkan untuk mengurus paspor.

PASPOR BARU
*semua difotokopi dalam ukuran kertas A4 1x*
1. Fotokopi KTP
2. Fotokopi KK
3. Fotokopi Akte Lahir/ Buku Nikah/ Ijazah
4. Sediakan matere 1 buah (sediakan 2 buah jika mengurus paspor untuk umroh)
5. Isi formulir permohonan paspor yang tersedia dengan benar sesuai contoh
6. Isi surat pernyataan

PERPANJANGAN PASPOR
*semua difotokopi dalam ukuran kertas A4 1x*
1. Fotokopi KTP
2. Fotokopi Paspor Lama
3. Sediakan matere 1 buah (sediakan 2 buah jika mengurus paspor untuk umroh)
4. Isi formulir permohonan paspor yang tersedia dengan benar sesuai contoh
5. Isi surat pernyataan
6. Paspor Asli

PASPOR ANAK DI BAWAH UMUR (BARU/ PERPANJANGAN SAMA SAJA)
*semua difotokopi dalam ukuran kertas A4 1x*
1. Fotokopi KTP kedua orang tua (dalam 1 lembar, atas bawah)
2. Fotokopi KK
3. Fotokopi Akte Lahir
4. Fotokopi Buku Nikah orang tua yang ada tanda tangan dari KUA
5. Sediakan matere 2 buah (sediakan 4 buah jika mengurus paspor untuk umroh)
6. Isi formulir permohonan paspor yang tersedia dengan benar sesuai contoh
7. Isi surat pernyataan orang tua
8. Paspor Asli jika sudah punya

Ingat juga buat bawa dokumen aslinya, alat tulis, staples/ klip kertas untuk menyatukan dokumen biar rapi yaa 😊

Yang berkesan saat mengurus paspor di Pamekasan itu adalah, berkali kali ditanyain orang apakah mau umroh? Aamiin yaa Mujibassaailiin, semoga itu adalah bentuk doa dan diijabah Allaah, bisa ke Baitullaah lagi, kali ini berempat. 😇

Alhamdulillaah, sekarang paspor sudah di tangan, siap digunakan. Beneran lebih enak ngurus sendiri daripada pakai jasa orang. Karena kami juga sempat nanya-nanya, biaya jasa untuk mengurus paspor 1 orang aja, bisa dipakai buat ngurus paspor sendiri untuk 4 orang dan masih ada kembaliannya pula. Qiqiqiqi, ongkos sebuah kemalasan begitu mahalnya ternyata. 😂

Friday, January 19, 2018

Kamania 3-4 Bulan



Yeeee, adek udah makin ceriwis, udah pinter angkat kakinya hampir sampe mulut (bentar lagi ngenyot jempol kaki ini, qiqiqiqi), makin ahli tengkurep, dan beberapa kali bisa mbalik telentang lagi, meskipun kadang juga klu udah capek tapi kok gagal terus mau balik, nangis aja beres, pasti dibantuin. Adek juga bisa makin seru pas mainan play gym. Sama juga klu udah capek tinggal nangis, nti pasti dipinggirin play gymnya. Pokoknya nangis itu pasti beres. 😂

Dan entah mengapa, si adek klu ditaruh di bouncer itu sebentar udah nangis. Ga betah dia, mungkin klu di bouncer kan diiket ga bisa gerak yaa, sementara dia sukanya bisa gelibak gelibuk dengan bebas merdeka. Oya, klu Mama lagi mau shalat dan dia nangis, udahlah ikutan Mama shalat, digendong gitu, biar diem. Daripada Mama ga konsen shalat karena adek nangis, mending digembol aja aman. 😁

Selain Mama yang selalu jadi nomer satu di mata adek, Bapak dan mas VaRo juga jadi idolanya lhoo *ya iyalaaah, wong serumah isinya cuma itu aja*, klu pas baru pulang sekolah/ kantor dan posisi adek masih melek, pasti bakal dilihatin kemanapun bergerak, dan akan tersenyum lebar saat dihampiri dan dicium/ dipeluk/ digendong. Aaawwww so sweet. 😍

Karena si adek ini baby jaman now, alhamdulillaah sejak beberapa minggu itu sudah kekeuh marekeuh angkat/ negakin kepala, jadi sekarang mah sudah sip banget bisa tolah toleh tanpa oleng. Kadang klu pas diberdirikan dan kakinya nemu pijakan, udah mulai njejeg, apalah bahasa bakunya yaa, pokoknya kayak berdiri gitulah. Beberapa kali juga diangkat dari tempat tidur udah kayak anak gedhe, ga kayak bayi yang harus disangga lehernya sama tangan. Trus sudah mulai seneng dipangku dalam posisi duduk, atau digendong hadap depan gitu, sambil tengak tengok lihat sekeliling, sambil ngenyot jari, wah anteng pasti klu udah begitu. 😘

Yang paling nggemesin dari adek itu adalah, sumeh, murah senyum. Klu diajakin ngobrol/ dikudang sama orang itu plengah plengeh, bikin yang ngajakin ngomong seneng. Ini persis banget sama mas nya dulu, sumeh juga. Meskipun kadang juga mulai bisa membik membik, jadi ga langsung nangis gitu, kasih tanda peringatan dini dulu. Ada lagi yang lucu itu klu pas dipakein celana yang nutup kaki, wah pasti langsung sibuk narikin celananya, nyari jempol kakinya kok ilang. 😆

Sekarang, si adek udah mulai mudah terpecah perhatiannya klu misal pas nenen trus ada suara yang menarik baginya, wis pasti langsung dilepas gitu aja untuk memuaskan rasa keponya. Uuuhhh emeessshhh deeehhh. Sehat sehat terus yaa shalihahnya Mamaaaa. 😇

Oya, adek juga untuk pertama kalinya naik pesawat lhoo. Kebetulan tante di Lampung sana lagi mantu, jadilah kita silaturrahmi ke sana tanggal 11-14 Januari kemarin. Alhamdulillaah anteeengggg, baik di bandara maupun pesawat, juga selama di Lampung ga pake rewel ga pake ruwet, jempoooll buat adek. Bentar lagi kita ngebolang ya deeeekkk... 💃

Pas lagi di acara tante 😍

Saat di Bandara dan di dalam pesawat 😍


Monday, January 08, 2018

Drama Sirkumsisi




Ceritanya sejak sebelum UAS, mas VaRo bilang ke Mama pingin disunat pas liburan setelah UAS. Mama nanggepinnya kalem aja, minta mas VaRo buat mantebin hati, karena Mama sama Bapak juga ga nyuruh harus sunat sekarang. Ternyata mas VaRo keukeuh, ya baiklah diturutin aja, kan si anak yang mau. 😄

Pertanyaan berikutnya adalah, pingin disunat di mana? Klu di rumah ya berarti nti ke RSMKW yang paling dekat, klu minta di Ngawi ya nti disunat sama salah satu pakdhenya yang kebetulan dokter spesialis bedah anak. Kami sebagai ortu sengaja memberi pilihan dan membebaskan mas VaRo memutuskan mau yang mana. Tut wuri handayani aja. 😁

Singkat cerita, setelah selesai UAS dan menyesuaikan jadwal si Bapak. Kami berangkat ke Ngawi pas long weekend liburan Natal. Yes, itu karena mas VaRo memilih disunat sama pakdhenya sendiri. Disunatnyapun di ranjang kamar aja. Yang masuk di dalam cuma Mama, Bapak, mas VaRo dan pakdhe Ajie. Adek Kama yang awalnya kugendong, kulempar lambung ke Uti - Uti yang lagi ngumpul. Iya, alhamdulillaah aku terlahir di keluarga besar yang hangat. Meskipun MbahTi sebagai yang paling sepuh sudah ga ada, tapi manisnya silaturrahmi tetap terjaga. Rumah MbahTi yang ditempati salah satu Bulikku, tetap menjadi base camp ngumpulnya keluarga besar, termasuk tujuan mudikku. 😍

Prosesi sunat berjalan lancar, meskipun diiringi tangis si mas VaRo. Nangisnya lebih ke arah takut, padahal dia juga sambil asyik ngegame sama Bapaknya. Sedang Mamanya asyik ngelihatin prosesnya sambil terus ndremimil berdoa. Beneran deh, anaknya yang disunat, Mamanya yang mules seharian. 😅

Selama 1x24 jam, mas VaRo diminta lebih banyak duduk atau tiduran, mandi diseka, mau ke toilet juga digendong sama Bapaknya. Keesokan harinya sudah bisa jalan, alhamdulillaah. Makasih banget buat penemu celana sunat. Dicek sama pakdhenya udah oke, trus langsung dong diajak sekalian ke rumah Eyang yang emang sejalur. 😊

Sehari di rumah Eyang, balik ke Banana City. 5 Hari kemudian udah boleh mandi. Seminggu kemudian terjadi sesuatu yang membuat jantung mau copot. Mas VaRo pendarahan. Akhirnya kami ke Mitra Keluarga Waru, langsung ke UGD dan segera dilakukan tindakan oleh dokter spesialis urologi (klu ga salah). Jadi ceritanya itu pas mandi, pas ngebersihin, atau gimana kesenggol dan luka yang mengering membuka lagi, paaasss kena pembuluh darah besar, jadilah pendarahan. Tindakannya hanya dibebat seperti lontong dan ga boleh mandi lagi selama 3 hari. 😌

Alhamdulillaah pas kontrol lagi, hasilnya sudah bagus. Sudah boleh mandi lagi, boleh sekolah. Tapiii mas VaRo ternyata masih butuh waktu beberapa hari lagi untuk bisa PD lepas dari celana sunat. Jadilah bolos hampir seminggu karena drama ini. 😂

Apapun itu, mas VaRo hebat, di umur 8,5 tahun sudah berani sunat. Shalih terus ya sayang, well done cintaku. ❤️