Tuesday, June 19, 2018

Kamania 8-9 Bulan



Sebelumnya mo cerita dikit, adek ini dari lahir sampe sekarang udah ganti anting 4x. Pertama anting tindikan yang ukurannya kegedhean, berujung diganti anting kedua yang lebih kecil lingkarannya, karena takut jemari adek yang kecil masuk-masuk trus narik kan bisa sakit telinganya. Anting ketiga dipakaikan karena yang kedua ini sempat lepas dan susah banget dipakaikan lagi karena ujungnya yang lancip ples lincahnya si adek, Mamanya takut kecudes, qiqiqiqi. Sebenernya sejak awal Mama pingin makaikan "stud earrings" alias ceplik klu kata orang Jawa, karena bentuknya simpel dan sepertinya lebih aman dipakai sama bayi gesit ini, cuma karena belum ngeh kudu nyari di mana (karena di beberapa toko mas yang kami datengin ga ada yang untuk bayi), akhirnya keinginan itu surut. Keinginan itu timbul kembali setelah kejadian lepasnya kedua anting si adek yang ketiga, padal pas mau bobok lengkap, begitu bangun udah lepas semua, dan ternyata keduanya nyantol di sarung guling. Ga pake lama langsung survey di IG, karena ingat ada seorang teman yang dulu cerita masalah anting ini. Alhamdulillaah akhirnya nemu juga yang sudah diidamkan sejak lama. Sebut ini balada Emak Emak yang punya anak cewek. :D

Di usianya yang sekarang ini juga adek pertama kalinya digendong Mama pake "baby wrap". Ternyata enak banget pakai baby wrap ini dibanding "ransel carrier" terutama saat sambil nyetir motor. Klu dulu pas masnya bayi, masih suka gendong pake kain/ jarit, sekarang si adek belum pernah sama sekali. Enakan pake "sling carrier" atau "ransel carrier" atau yang sekarang baru kenal, "baby wrap".


Si adek gesit ini sudah pinter banget naik sendiri ke kasur (tingginya ga sampe 50 cm), kadang lagi asyik main, tetiba ngebut naik kasur, trus gulung-gulung sambil hentak-hentakin kaki dan tangannya di kasur (khasnya dia klu lagi hepi). Jalan rambatannya juga makin kenceng, berdiri sendiri ga pake pegangan juga makin lama. Trus karena makin tinggi, otomatis jangkauan tangannya makin banyak. Rak buku, atas meja, pokoknya semua yang terjangkau olehnya harus bersih dari printilan yang membahayakan. Selain itu, si adek hobi banget berdiri sambil menarik/ mendorong kursi belajar mas VaRo, wuih pokoknya yang ngemong ga boleh meleng.

Satu lagi kesukaannya yang baru, klu Mama lagi masak/ nyuci piring suka nyamperin minta gendong. Lagi duduk manis nyiapin bahan masakan juga dia minta pangku. Kayaknya kepo banget lihat Mama asyik sendiri, atau karena emang bawaan anak cewek ya?

Sip dek, jangan kasih kendor yaa, biar Mama juga bisa cepet balik body, qiqiqiqiqi.

Monday, June 18, 2018

Idul Fitri 1439 H


Poto keluarga pas Lebaran biar kayak orang-orang :D

Lebaran kali ini adalah lebaran pertama adek bersama kami, tahun kemarin masih di dalam perut soalnya. Alhamdulillaah tahun ini libur bersamanya panjaaaangg dan lamaaa, jadi puas deh mudiknya. Selama mudik juga adek sangat kooperatif, jadi piala bergilir juga manut aja, ga rewel sama sekali. Tentunya itu tak lepas dari "sangu" dari mbah pijet sebelum berangkat mudik, setelah balik juga langsung dipijet lagi biar aman terkendali. 

Sebelum shalat Id di alun-alun Kota Ngawi bersama budhe, bulik, sepupu, dan sepipi :D

Bersama keluarga besar Bani Moengit Ngawi (ga full team, ada yang ga mudik soalnya)

Pas shalat Id juga adek pinter, Mamanya bisa shalat meskipun sambil gendong manja berbumbu sedikit tangisan. Habis shalat, sambil dengerin khutbah, adek minta nenen, trus bobok deh, pantes agak heboh, ternyata doi ngantuk gegara bangun kepagian. Sampai rumah kebangun, sungkeman, sarapan, mainan, trus seperti biasa jam tidurnya ga terpengaruh dunia di sekitarnya. Lagi ramepun klu ngantuk ya bobok cantik, qiqiqiqi.

Ketemuan sama temen yang mampir di rumah Ibu karena kebetulan lewat 

Bersama keluarga pakdhe No, salah satu kakak almarhum Bapakku (ga full team)

Bersama keluarga budhe Roh dan pakdhe Yon, salah dua kakak almarhum Bapakku (ga full team)

Sayangnya kok ya kemarin ga pepotoan pas di rumah Blora ya, ntar pas Lebaran Qurban mesthi diagendakan ini. :)

Dan mumpung masih suasana lebaran, kami sekeluarga mengucapkan Taqabbalallaahu minna wa minkum, shiyaman wa shiyamakum, mohon maap lahir batin yaa pembaca, klu ada khilaf kata dan perbuatan kami padamu, para pembaca blogku yang budiman. :)

Saturday, May 19, 2018

Kamania 7-8 Bulan



Alhamdulillaah, di bulan kelahiranku, belahan jiwaku, dan anak lanang mbarepku yang shalih ini, si adek genap berusia 8 bulan. Si bayi gesit udah ahli banget keliling rumah sambil ngecuwis bahasa bayinya (babbling), "apa apa apa". Hobinya ngejar Cui, kucing kami, pernah beberapa kali sengaja kubiarkan untuk melihat mo diapain siy si kucing, ternyataaa digemesin dikruwes kruwes ga karuan, qiqiqiqi, okelah klu begitu, sebaiknya selalu amankan Cui supaya di luar jangkauan adek, supaya ga terjadi huru hara.

Beda dengan bayinya mas VaRo yang hampir ga pernah masuk-masukin segala sesuatu ke dalam mulut, adek ini hobi banget ngemutin semua mua. Makanya yang ngemong ga boleh meleng sama sekali klu dia mulai asyik sendiri ga ada suaranya. Jauhkan kertas dan tissue dari jangkauannya, karena klu lengah, bisa jadi bubur diemutin.

Adek juga lebih lincah, asalkan kenyang, ga haus, dan ga basah clodinya, maka dia akan dengan bahagianya patroli ke seluruh penjuru rumah. Tingkahnya adaaaa aja, ya merangkak, masuk-masuk ke kolong meja/ kursi, nungging nungging kayak pose yoga (termasuk lagi nenenpun pake akrobat *fyuh), duduk manis, gulung-gulung, joged tipis tipis klu denger lagu yang ceria, nyari pegangan - berdiri - beberapa kali rambatan satu atau dua langkah kecil, dan pernah juga nekat bergaya angkat kaki mo manjat dan nekat berdiri lepas pegangan - bisa bertahan beberapa saat sebelum oleng. Dan yang paling gemesin banget itu klu lagi merangkak mo nyusul Mama, pasti sambil pake eksyen nangis manja, qiqiqiqi. Maa syaa Allaah deek, tabarakallaah anak shalihah.


Yang sama dengan bayinya mas VaRo dulu adalah kostum kutangnya. Pokoknya sepanjang waktu dari habis mandi pagi sampe mandi sore, cukup berkutang ria klu di rumah, isis semriwiiiingg, bebas biang keringat karena kegerahan sama suhu udara Banana City yang ga dingin ini.

Semakin gedhe, si adek juga makin aleman sama masnya, ditempeeeeelll terus pokoknya. Untungnya si mas udah gedhe ya, klu kata orang Jawa "wis njowo", "wis iso ngemong", jadi bisalah sejenak dua jenak dititipin buat jagain adek, sementara Mamanya ngerjain sesuatu. Selain masnya, si Bapak juga bakal ditempeeeelll terus klu pas di rumah, giliran nangis aja pasti ke Mama, qiqiqiqiqi.

Oya, di usia ini, si adek juga pertama kalinya diajakin ngepantai lhoo. Pas mudik ke Blitar, kita ngepantai doong, udah lama buangettt ga ke pantai, kangen. Gimana rasanya bawa bayi ke pantai? Alhamdulillaah seruuuu. Gelar tiker di bawah pohon, mainan pasir sambil terus diawasin jangan sampai pasirnya dimakan, hahahahaha. Sesekali diajak juga main ke air, kenalan sama air laut. Keren deh si adek hepi banget ga rewel sama sekali.

Pinter apa lagi yaa? Oya, adek udah bisa dong minum pake sedotan. Awalnya dibelajarin minum pake gelas yang ada tutup khususnya itu, eh malah ribet, akhirnya tutupnya dilepas, pake gelas biasa mayan lancar. Nah pas keluar kan klu pake gelas takut tumpah yaa, dicobalah pake sedotan, alhamdulillaah bisaa, malah lancar, jadilah lebih sering minum pake sedotan dibanding gelas biasa, praktis.

Gimana maemnya? Alhamdulillaah, si penggemar Shimajiro ini pinter, udah mulai naik tekstur (70% tanpa saring, 30% saring). Sejauh ini ada beberapa makanan yang adek ga gitu suka, yaitu telor, tahu, sama kentang. Klu ada 3 bahan itu di makanannya, bakalan lamaaa ga ditelen telen. Jadilah Mama nyari aman aja, menghindari dulu, nti klu udah setahun, baru deh dikenalin lagi. Adek juga lebih lahap klu makannya ga terlalu berair dan klu pake oat (dibanding nasi), akhirnya ya udahlah pake oat aja, kan lebih bagus malah. Kenapa siy Mama nyari aman melulu? Ya karena kan masaknya sekali buat seharian, klu menunya gagal masuk kan berarti kudu masak ulang, mikir ulang bahannya, bikin pusing, qiqiqiqi. Outputnya sejauh ini lancar, ga sembelit. Minum air putih pinter dan banyak, buah doyan, nyemil yummy bites doyan, wis pokokmen Mama banget, doyan makan ya dek.

Bismillaah, semoga adek selalu diberikan kesehatan dan kebahagiaan sama Allaah, tumbuhlah dengan penuh cinta dan kasih sayang kami, cah ayu. Doa Mama, Bapak, dan mas VaRo selalu menyertaimu. Muwaaaahhhh....

Monday, April 30, 2018

Si Kembar Beda Tahun


Hampir semua yang lihat adek akan komentar plek ketiplek bin ra mbuwak blas bin jebleeesss sama mas VaRo. Qiqiqiqi, yaa gimana yaaa, sepertinya emang dari sononya dikasih cetakan yang presisi, jadi begitulah, pada kembaran sama Bapaknya semua, Mamanya cuma buat numpang rahim aja. Gapapaaa, aku ikhlas kok, suweerrr, malah seneng klu pada mirip Bapaknya, karena emang Bapaknya yang bikin Emaknya ini terkewer kewer. 😄

Klu ada yang nanya, "Kamania ini diprogram atau gimana? Kok bisa pas dapet sepasang cowok cewek?". Jawabannya adalah mungkin karena kekuatan doa si mas ganteng anak shalih. Jujur aja sejak umur 3 tahun sebenernya dia udah pingin punya adek. Mama minta dia buat berdoa sama Allaah. Dan di dalam doanya yang diucap keras keras itu, dia meminta adek cewek dari perutnya Mama. Pas umur 5 tahun, Mamanya hamil, tapi qadarullaah harus keguguran. Baru saat dia udah 8 tahun, doanya terkabul. Bahagia bangeetttt, dapet adek cewek yang muirip pula sama dirinya. Sayang banget dan sangat membantu Mama. Sejak awal kelahiran si adek selalu jadi kakak siaga yang siap dimintain tolong ambil ini ambil itu. Sekarang malah udah pinter ngegendong adek, naruh di stroller, bahkan sampe sukses membuat adeknya tertidur pulas berkali kali. Ngajakin mainan bareng juga pinter, adeknya ngefans banget itu sama si mas. Selalu happy lihat masnya, saking semangatnya sampe sampe seneng banget ngrawuki si mas. 😂😂😂

Dan ndilalahnya *halah boso opo iki*, ada beberapa foto adek yang kebetulan posenya mirip sama foto mas waktu kecil dulu. Akhirnya sama Mama dibikin kolase, demi untuk lebih meyakinkan kekembaran mereka. Here there are.. 😂




Gimana gimana, sekarang udah percaya kan klu mereka berdua emang kembar beda tahun? Semoga jadi anak anak shalih shalihah, sehat bahagia selalu, rukun selalu, dan saling jaga selalu selamanya. Aamiin YRA. 😇😍

Thursday, April 19, 2018

Kamania 6-7 Bulan




Haaaiiiii, ketemu lagi dengan milestone si embul cantikkuuuu. Anak shalihah yang lagi hobi nyungir nyungir gemeesshhh, yang klu nenen mulai bertingkah sambil tengkureplah apalah apalah, yang sudah pinter merangkak kesana kemari, pinter duduk sendiri, pinter nyari pegangan mau berdiri sendiri. Deeekkk, gesitmen to kamuuuu, umyeeekkk terus. 😂

Alhamdulillaah, si adek udah resmi masuk tahap MPASI. Menu tunggal ataupun ganda campuran sejauh ini masuk dengan aman. Mau buah, bubur instan, sayuran, sampe ubi cilembupun dilahap sama adek, psssttt bubur masakan Mama juga doonggg, kan enak banget dimasak pakai cinta #Eeeeeaaaaa. Gaya makannya itu telap telep, tapi klu udah kenyang mulutnya mecucu sembur sembur, atau klu endak udah mulai gelang geleng susah ditangkapnya. 😍

Untuk menu Mpasi dek Kama, bisa cek di:
- Fb, https://www.facebook.com/KekePurnama, album foto "About Baby"
- IG, hastag #MpasiKamania

Oya, adek ini mbok mbok en sangat. Maunya Mama ada dalam jangkauan pandangan matanya. Klu Mama duduk manis atau tiduran, dia akan hepi merangkak kesana kemari, palingan klu haus langsung ngebut nyamperin Mama minta nenen. Tapiiii, klu Mama mulai berdiri, langsung deehh, siap siap tarik suara. Apalagi klu Mama langsung pergi gitu aja ga ngajak dia, waaahh langsung nyanyi seriosa deh. Qiqiqiqi, lucu bener emang anak Mama ini. 😅

Satu lagi, dia ga suka diduakan, apalagi sama HP. Klu Mamanya asyik pegang HP, dijamin langsung caper dia. Klu HP udah ditaruh dan mulai main sama dia, langsung deh senyum senyum. Akhirnya ya gitu deh, HP jadi nomer sekian, klu pas bisa ya baru dicek bales bales chatt. Jadi maafkan klu sekarang fast responnya melambat #BahasaApaIni. 😌

Good job anak cantik, terus semangat mencoba hal baru yaaa, Mama akan selalu mendampingimu cintakuuuhhh. 😍😘

Pertama kalinya adek diajak naik becak, ekspresinya nahan kantuk 😂